Pengalaman Pertama Umroh Dengan Pesawat Saudi Arabian Airlines

(Sebaiknya anda baca juga: "Menunggu Kedatangan Pesawat di Bandara Soekarno Hatta")

Terbang dengan menaiki sebuah pesawat adalah salah satu impian saya sejak lama. Ternyata impian tersebut akhirnya terlaksana setelah Saya bersama suami dan kakak ipar saya memenangkan Hadiah Umroh Gratis dari Milad Daarut Tauhiid ke-26. Hadiah tersebut kami dapatkan setelah Mengikuti Milad Daarut Tauhiid ke-26 dengan Jalan Sehat Sehati & Tabligh Akbar".

Ini adalah pengalaman saya waktu Umroh bersama MQ Travel 23 November 2017, sebelum ke Mekkah, jamaah Umroh berkunjung ke Medinah-Arab Saudi. Perjalanan menggunakan pesawat Saudi Arabian Airlines dengan nomor penerbangan 821 dengan tujuan ke Riyadh kemudian ke Medinah - Arab Saudi.

Begitu banyak hal baru yang saya temui saat perjalanan menggunakan pesawat Saudi Arabian ini. Setelah menunggu beberapa jam di bandara Soekarno-Hatta Jakarta, akhirnya pesawat yang dinantikan datang tepat waktu. Kemudian satu persatu penumpang siap-siap memasuki Gate 8, namun sebelumnya melalui pemeriksaan Boarding pass (tiket untuk masuk ke dalam pesawat), setelah itu barulah kami dipersilahkan memasuki Gate (gerbang berbentuk lorong segi empat sebagai penyambung boarding room dengan pintu pesawat).

Suhu di boarding room, gate hingga di dalam pesawat begitu dingin, saya sarankan anda memakai pakaian hangat agar tidak kedinginan. Saat memasuki pesawat kita akan disambut oleh pramugari yang cantik dan ramah. Bagi anda yang baru pertama kali masuk ke dalam pesawat, jangan bingung dengan posisi kursi karena Pramugari akan menunjukkan kursi yang sesuai dengan nomor yang ada di boarding pass. 

Saat itu saya kebagian kursi di posisi agak tengah yang jauh dari jendela pesawat. suasana begitu berisik oleh suara mesin pesawat yang bergemuruh. Saat akan duduk, di kursi pesawat sudah tersedia sebuah bantal dan selimut. di depan kita tersedia layar LCD yang melekat di bagian belakang kursi penumpang lain yang letaknya di depan kita. Tas dan barang bawaan lainnya diletakkan di dalam kabin yang letaknya di atas kepala kita.

Beberapa saat kemudian, pramugari berbicara kepada para penumpang melalui pengeras suara tentang nomor penerbangan, tujuan, daya jelajah, dan lain-lain. Selanjutnya pramugari menyuruh seluruh penumpang untuk mengikatkan sabuk pengaman dan menegakkan sandaran kursi karena pesawat akan tinggal landas (Take Off).

Mulailah pesawat bergerak menuju landasan pacu, sedikit demi sedikit getaran pesawat semakin kuat. Kursi bergetar begitu hebat seiring bertambahnya kecapatan pesawat. Hal ini dapat saya pastikan saat melihat landasan pacu melaui jendela pesawat.

Bagi saya yang baru merasakan naik pesawat, tentu saja situasi tersebut membuat hati tek menentu. sambil merasakan getaran pesawat dan suara yang semakin bising, dalam hati saya berdoa kepada Alloh supaya diberi keselamatan. 

Situasi yang agak menakutkan tersebut akhirnya reda setelah pesawat meninggalkan landasan pacu. Suara mesin di dalam pesawat perlahan mengecil, dan getaran di kursi sudah menghilang. Hati saya agak lega, namun tetap ada rasa khawatir karena saat itu sedang berada di udara yang sangat tinggi.

Sampai di sini dulu ceritanya, in syaa Alloh akan dilanjutkan ke: "Inilah Makanan, Minuman, dan Peralatan yang Dibagikan Gratis di Pesawat Saudi Arabian Airlines"

Penelusuran yang terkait dengan pesawat saudi arabia airline: interior pesawat saudi arabian airlines, umroh dengan pesawat saudi airlines, saudi airlines pramugari, pesawat saudi arabian airlines jatuh, pengalaman naik saudi arabian airlines, saudi airlines booking, saudi arabian airlines jakarta, tiket pesawat saudi arabian airlines

1 Response to "Pengalaman Pertama Umroh Dengan Pesawat Saudi Arabian Airlines"

  1. Makasi teh, artikel ini sangat membantu sekali terutama bagi jamaah yang baru pertama kali ingin umroh, apalagi ditambah dengan pengalaman uniknya..semoga menjadi haji yang mabrur.. salam dari Travel Umroh Sunnah Jakarta

    ReplyDelete

silahkan berkomentar dengan bijak, terimakasih atas kunjungannya